muallif sholawat wahidiyah

muallif sholawat wahidiyah

BAGIAN KEEMPAT WAFAT DAN PEMAKAMAN

BAGIAN KEEMPAT
WAFAT DAN PEMAKAMAN

Lazimnya, seseorang selalu menyembunyikan kepribadiannya, dan tidak banyak yang dapat mengetahui sifat-sifatnya, kecuali ketika orang tersebut berada dalam dua situasi, yakni saat dia tidak mungkin lagi mengenakan topeng yang menyembunyikan wajah aslinya di sepanjang hidupnya; ketika dia dijebloskan dalam penjara, dan disaat dia terbaring mati.
Dalam kedua keadaan tersebut, penglihatan kita memperoleh kesempatan yang sangat langka untuk melihat wajah hakiki seseorang, khususnya dalam keadaan yang kedua, ketika orang itu mati.
Ketika seseorang mencium bau maut, ruhnya menjadi murni, dan disaat seseorang terbujur mati, maka saat itu dia menunjukkan dirinya yang sejati. Hebatnya kematian, mampu membuat seseorang menjadi sepenuhnya telanjang, tanpa bisa berpura-pura. Sebab dia tidak memiliki kesempatan untuk menyombongkan diri. Kematian adalah peristiwa yang sangat besar, yang disampingnya seseorang begitu menjadi kecil. Ruh yang ketakutan, keluar dalam keadaan telanjang dari sarangnya yang sepanjang umurnya mampu menyembunyikan dirinya. Kematian mampu meruntuhkan dinding-dinding persembunyian tersebut, sehingga tak lagi ada yang dapat menyembunyikan sosoknya yang hakiki.
Kematian ini sendiri merupakan suatu seni, dan harus dipelajari sebagaimana halnya dengan seni yang lainnya. Ia merupakan pemandangan yang sangat indah dan sangat detil. Ia merupakan lukisan paling baik tentang kehidupan seseorang.
Amat sedikit orang yang kematiannya merupakan kematian yang indah. Sejarah yang sudah amat tua usianya ini, amat rindu untuk menemukan orang-orang yang mati dalam keadaan baik dan tokoh-tokoh melepas nyawanya dengan indah dan agung. Dapat dipastikan, hanya orang-orang yang tahu bagaimana mereka seharusnya mati sajalah yang tahu bagaimana mereka seharusnya hidup. Benar, bahwa hanya orang-orang yang memandang hidup bukan sekadar adanya nafas yang naik turun sajalah yang tidak memandang kematian sebagai tidak adanya nafas. Akan tetapi nafas itu sendiri adalah amal dan pekerjaan besar, sebagaimana halnya dengan kehidupan.
Kematian orang-orang besar juga tidak satu warna. Tiap-tiap orang akan mati sebagaimana ketika ia hidup. Dia akan mati dalam wujud dirinya yang sejati. Salah satu peristiwa kematian yang amat terkenal adalah kematian Sebastian, Kaisar Romawi yang dianggap sebagai pahlawan. Ketika dia terbaring di tempat tidurnya menjelang saat-saat kematiannya, para pembesar dan panglima-panglimanya berdiri mengelilinginya. Namun, begitu ia menyadari bahwa ia akan segera melepaskan nyawa terakhirnya, serta merta ia bangkit dari tempat tidurnya dan berteriak nyaring “Seorang emperor harus berdiri ketika mati!”. Kemudian dia menghembuskan nafasnya yang terakhir dalam keadaan berdiri memeluk pundak dua orang panglima perangnya.
Dia adalah orang yang sungguh-sungguh besar. Akan tetapi ada pula mata yang bisa melihat keindahan dan keagungan, keunikan dan kehalusan yang tidak dapat ditangkap oleh mata silau seperti itu. Penglihatan yang tersebut di atas tadi, memandang keagungan dan keindahan pada hiruk-pikuknya medan perang, berkelebatannya mata pedang, dan khususnya sutera yang dikenakan seseorang. Namun dia tidak dapat melihat keindahan dalam aspek yang ideal dan dengan wawasan yang luhur.

A. Hari-hari Terakhir

Setelah mencurahkan segala kemampuan, baik lahiriyah maupun batiniyah lebih kurang 26 tahun lamanya, berjuang dengan penuh kesungguhan bersama para pengikut setia beliau, bergumul dan berdakwah memeberantas penyakit-penyakit hati (hawa nafsu), memanggil umat manusia agar kembali ke jalan Tuhan, berjuang menegakkan nilai-nilai tauhid, maka akhirnya berhasillah beliau dalam menunaikan tugas sucinya, menyiarkan Sholawat Wahidiyah dan Ajaran Wahidiyah kepada umat manusia jami’al ‘alamin.
Namun di balik itu, setelah penyusunan Sholawat Wahidiyah dan Ajaran Wahidiyah sudah mencapai kesempurnaan, pengamal Wahidiyah merasa cemas, karena kesempurnaan tersebut sebagai isyarat bahwa beliau Muallif Sholawat Wahidiyah RA tidak lama lagi akan dipanggil oleh Allah SWT kehadirat-Nya, berpisah dengan pengikut yang telah dibimbingnya.


B. Mujahadah Kubro Wada’

Tanda-tanda akan kewafatan Muallif Sholawat Wahidiyah, Mbah K.H. Abdoel Madjid Ma’roef RA makin mendekati kenyataan ketika Mujahadah Kubro bulan Rojab 1409 H/1989 M beliau sudah tidak dapat memberikan fatwa amanatnya. Itulah Mujahadah Kubro Wada’ (perpisahan), karena beliau tidak dapat lagi bersama pengamal Wahidiyah mengiktui Mujahadah Kubro pada tahun berikutnya, sekaligus inilah Mujahadah Kubro terakhir kali yang beliau ikuti.
Kecemasan dan kegundahan begitu tampak di wajah ribuan peserta Mujahadah Kubro yang datang dari penjuru tanah air. Kerinduan akan kesyahduan lantunan ayat-ayat Al-Qur’an ketika bermakmum sholat kepada beliau sudah tak dapat mereka rasakan. Kelembutan dan keni’matan akan fatwa amanat beliau sudah tak dapat mereka dengarkan. Sungguh, Mujahadah Kubro kali ini terasa begitu pilu dan mendebarkan.
Meski keadaannya sudah sakit parah, pada Mujahadah Kubro gelombang yang ke lima (terakhir), tepatnya hari Ahad malam (malam Senin) beliau masih sempat menyampaikan fatwa amanatnya yang terakhir kali. Mbah K.H. Abdoel Majid Ma’roef RA memang memaksakan dirinya untuk menyampaikan pesan-pesannya yang terakhir kali sambil duduk di dalam kamar untuk memberikan ketentraman ke dalam hati pengikutnya yang sedang dirundung gelisah dan cemas. Dengan suara yang berat dan terbata-bata beliau menyampaikan pesan-pesannya yang terakhir.
Dalam Mujahadah Kubro wada’ inilah beliau menyampaikan mutiara wasiat yang amat berharga bagi pengamal Wahidiyah disamping itu beliau juga memberikan tantangan (kesempatan) kepada pengamal Wahidiyah untuk memperjuangkan Sholawat Wahidiyah dan Ajarannya. Pada Mujahadah Kubro wada’ ini pula beliau Muallif Sholawat Wahidiyah memberikan ijazah Sholawat Wahidiyah kepada seluruh pengamal Wahidiyah secara langsung. Fatwa amanat bersejarah itu berisi antara lain sebagai berikut :

ألسّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله الذى أتانا بالواحدية بفضل ربنا
ياشافع الخلق الصلاة والسلام عليك نورالحلق هادي الانام
واصله وروحه أدركنى فقدضلمت ابد وربنى

ياصاحب الاسراء والمعراج ياصاحب المقام ياذالدرج
ياخير خلق الله حقااجمعن انت إمام الانبيا والمرسلين
أنت رحيم ونبي أنى أنت رءوف وحبيب المنعم

ياايهاالشفيع يامشـفع كل شفيع هو منك يشفع
والاهل والاولاد واللذ عملا بالواحدية بفضل ذى العلا
يأسيدى والحاضرين الحاضرات ياسيدي والمسلمين المسلمات
يارحمة للعالمين والتمام والخيرمنك والخباح والسلام


ياربنا اللهـم صل سلم على محمد شفيع الامم
والال واجعل الانام سرعين بالواحدية لرب العالمين
يامربنا اغفر ليسر افتح واهدنا قرب والف بيننا ياربنا


اما بعد

• Al-Mukarromin wal mukarromat, para bapak dan ibu Penyiar Sholawat Wahidiyah Pusat, Propinsi, Kodya/Kabupaten, Kecamatan, Desa dan imam-imam jama’ah seluruh tanah air.
• Para bapak, para ibu yang kami muliakan
• Para remaja, para kanak-kanak putra dan putri yang kami sayangi
• Protokol yang kami taati.

Kami ikut memanjatkan puja puji tasyakur kehadirat Allah SWT biqauli alhamdulillahi rabil ‘alamin, terutama sehubungan kita

Setelah mengucapkan salam dan untaian puji syukur kehadirat Allah SWT serta sanjungan sholawat salam barokah kepangkuan Rasulullah SAW, keluarga, sahabat dan para auliya’ min awwalihim ila akhirihim khususnya kepangkuan Ghoutsu hadzazzaman RA, di awal fatwa amanatnya yang terakhir, Mbah K.H. Abdoel Madjid Ma’roef QS RA menyampaikan sebuah hadits :

اَْلأعْمَالُ بِخَوَا تِمِـهَا
“Segala amal itu tergantung pada penghabisannya”
Amal-amal itu tergantung pada penghabisannya. Jadi kalau penghabisannya ini baik’ semua dihitung baik, tapi kalau penghabisannya jelek, yaa semuanya bisa jadi jelek. Seperti orang hidup, sekalipun selama hidup itu baik, tapi kalau dia ketika menghembuskan jiwa (ruh) itu jelek’ semua jadi jelek, tetapi sekalipun selama hidup baik, yaa baik semua. Artinya yang jelek itu diberi ampun oleh Allah SWT. Makanya banyak doa-doa yang mendoakan agar diberi khusnul khatimah, jadi yang penghabisan itu yang pokok sekali. Karena itu, sekali lagi para hadirin-hadirot mari Mujahadah Kubro tinggal setengah malam ini dengan sungguh-sungguh.


قبلت إجازتك فى هذه الصلوات الواحدية فى العمل والنشر وفى الأجازة فيها. ياايها الذين امنوا صلوا عليه وسلموا تسليما" من صلى علي صلاة صلى الله عليه عشرا" ¢ رواه مسلم ¢ ¢ الاحزب : 56¢
إذا تتلى عليهم ايت الرحمن خروا سجداوبكيا. ¢ مريم :58 ¢
ياأيهاالناس ابكو فإن لم تبقو فتباكوا ¢ رواه ابوداود ¢ ياسيدى يارسول الله لقنوا موتاكم لااله الله ¢ رواه مسلم ¢ قال صلى الله عليه وسلم : من ذكرنى فقد ذكرالله ومن أحبنى فقد أحب الله والمصلى علي ناطق بذكرالله ¢ سعادة الدرين : 512 ¢ وفى الحديث : لن ينجي احدكم عمله قالو ولا انت يارسول الله : قال ولاأنا إلا أن تغمد نى الله برحمته وفى الصحيحين. قام رسول الله حين أترل عليه" وأنذر عشيرتك الاقربين" فقل : يامعشر قريش اشتروا أنفسكم من الله شيأ "ياعباس عم رسول الله لا أغني عنك من الله شيأ" ياصفية عمه رسول الله الا أغني عنك من الله شيأ, يافا طمة بنت رسول الله سلينى من مالى ما شئت لاأغني عنك من الله شيأ. ¢ ارشادا لعباد : 116 ¢

ألطرق إلى الله مشدودة الا على من أقتغى اثر رسول الله صلى الله عليه وسلم. من كان للشرعى إعتراض فهو مخدوع ومغرور وفى رواية مغرور ومخدوع. وأفضل الاوراد ماورد. كل جمع مؤنث. ليت قومى تجمعوا وبقتلى تحدثوا لاأبالى بجمعهم كل جمع مؤنث.

Muqoddimah :





الاممال بخوا تمها. حسنات الابرار سيئات المقربين خاسبوا أنفسكم قبل أن تحاسبوا. إن الصلاة تنهى عن الفخشاء والمنكر ¢ العنكبوت : 45 ¢ أقم الصلاة لذكري ¢ طه : 14 ¢ ألناس نيام فاءذا ماتوا إنتبهوا. إلا العارفون. ظهور سرالانسان فى الدنيا. ظهور سر الايمان فى القبر. ظهور سر العرفان فى يوم القيامة ألعارف كائن بائن. هم ملوك الاخرة اولئك يلعنهم الله ويلعنهم اللعنون. ¢ البقراة : 159 ¢ ومن يتق الله يجعل له محرجا ويرزقه من حيث لايحتسب ¢ الطلاق : 2¢ ولو أن أهل القراى أمنوا واتقوا. ¢ الاعرف : 96 ¢ أمنوا = بالله : واتقوا = لله.
اتقوالله حق تقاته, ¢ ال عمران : 103 ¢ ادعونى أستجب لكم. ¢ المؤمن : 60¢

الفاحتة. أجزتكم بهذه الصلوات الواحدية نى العمل والنشر وفى الاجازة فيها.
Doa Penutup :

وإنما توفون أجوركم يوم القيامة ¢ ال عمران : 185 ¢
فمن ذحزح عن النار وأد خل ألجنة فقد فاز ¢ ال عمران : 185 ¢
موا السلام عليكم وعليكن ورحمة الله وبركاته.

الفاتحة ياشافع الخلق حبيب الله
اللهم ياواحدياأحد ياسيدى يارسول الله
اللهم كماانت اهله ياربنا اللهم صل سلم
ياشافع الخلق الصلاة اللهم بارك فيما خلقت
ياسيدي يارسول الله وفى هذه المجاهدة
ياايهاالغوث سلام الله الكبرى ياالله


استتغراق
الفـاتحة


بسم الله الرحمن الرحيم, الحمدالله رب العالمين والصلاة والسلام على اشرف المرسلين, وعلى ألـه وصحبه أجمعين. اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا ومولانا وشفيعنا وقرة أعيننا محمد صلى الله عليه وسلم وشرف وكرم ومحمد وعظم نبيك نبي الرحمة صاحب الشفاعة والعناية والكرامه وكاشف الغمه وهادى الامه, وعلى انبيائك والمرسلين وملائكتك المقلربين عليهم الصلاة والسلام وعلى الهم وأصحابهم وجميع الاقطاب واعوانهم من اولهم الى يوم القيامة وغوث هذالزمان واعوانه وسائر اوليائك العارفين أينما كان ا من مشارق الارض الى مغاربها والذين هم فى ارض أندو نيسيأ والاوليـأء التسعة (والشيخ الوالد) واضرابهم رض الله تعالى عنهم, واعا دعلينا من بركاتهم وشفاعاتهم وأمدنا بأمدادهم. امين, امين, امين, يارب العالمين. (وبلغهم سلامنا وتحيتنا وبلغنا شفاعتهم فى دعوتنا ومجاهد تناهذه ياالله, وهذه المجـاهذة الكبرى ياالله ) ياحضراتكم أغيثونا وأشفعوالنا عندربكم فى هذه المجاهدة زفى هذه المجاهذة الكبرى, وفى دعوتنا هذه ياحضراتكم, اللهم ربنا, ربنا, ربنا ظلمنا انفسناوان لم تغفرلنا وترحمنا لنكونن من الخاسرين, ربنااتنا فىالدنيا حسنة وفى الاخرة حسنة وقناعذاب النار, ربنا هبلنا من ازواجنا وذرياتنا قرة أعين واجعلنا للمتقين.
للمتقين اماما, اللهم بارك فى ادياننا وانفسنا واهلينا زذرياتنا وكل شئ أعطيتنا وفى هذه المجاهذة الكبرى زفى هذه الصلوات الواحدية وجميع ماتعلق بها وفى أولئك الحاضرين الحاضرات. وجميع من عمل بهذه الصلوات الواحدية ومن أعان عليها إلى يوم القيامة, وفى أديانهم وأنفسهم وأهليهم وذرياتهم وكل شئ أعطيتهم. (يامنزل البركات ) بركة عظيمة محيطة عامة ظاهرة وباطنة فى الذين والدنيا والاخرة – اللهم ياالله – اللهم يسر – يسر – يسـر ياالله ( اللهم اشفنا وإياهم )(وطول أعمارنا وأعمارهم بالبركة العظيمة )(اللهم أعنا وقوناعلى ذكرك وشرك وحسن عبادتك ) اللهم ياالله, ياالله, ياالله (يامجب الدعوات )(ياقادر على كل شئ ) ياارحم الرحمين ,اللهم صلى على سيدنا محمد صلاة دائمة نسألك بها (يامجيب الدعوات ) من لدنك قلوباصافيه وعلومانا فعة واعملا مقبولة وذنوبا مغفورة وامورا ميسرة.
ميسرة وارزاقا واسعة مباركة وحوائج مقضية والعفو والعافيه الدين والجنيا والاخرة, والاستقامة التامة وحسن الخاتمة, وذرية طيبة واغفرلنا وارحمنا ورضناوكلنا, لنا ولابائنا وأمهاتنا وإخوائنا ومشايخنا ومن له حق علينا وعليهم وهؤلاء الحاضرين والحاضرات فى هده الجاهدة الكبرى وجميع من عمل بهذه الصلوات الواحدية ومن أعان عليها إلى يوم القيامة اللهم ياالله (يامجيب الدعوات ) ياارحم الرحمين , والحمد لله رب العالمين.
(اللهم بحقاسمك الاعظم, وبجاه سيدنا محمد صلى الله عليه وسلم, وبركة غوث هذا الزمان وأعوانه وسائر اوليائك ياالله, ياالله, ياالله رضى الله تعالى عنهم ) بلغ جميع العالمين نداء ناهذا واجعل فيه تأثيرا بليغا
فإنك على كل شئ قدير, وبالإجابة جدير

ففروألى الله
وقل حاء الحق وزهق الباطل إن الباطل كان زهوقا
الفـاتحة

……………………………………………………..
……………………………………………………..
………………………………………………………



Fatwa amanat tersebut merupakan “amanah” bagi seluruh pengamal Wahidiyah untuk melaksanakan dawuh-dawuh di atas, salah satunya yang paling esensi adalah bahwa pengamal Wahidiyah berkewajiban untuk menyiarkan Sholawat Wahidiyah dan Ajaran Wahidiyah kepada masyarakat jami’al ‘alamin tanpa pandang bulu dengan berprinsip arif dan bijaksana.
Tenggat setengah bulan setelah menyampaikan fatwa dan amanatnya yang terakhir dalam Mujahadah Kubro bulan Rojab, Mbah K.H. Abdoel Majid Ma’roef RA wafat, showan kehadirat Allah SWT dengan tenang, tepatnya hari Selasa Wage tanggal 29 Rojab 1409 H bertepatan dengan tanggal 7 Maret 1989.


C. Pemakaman

Berita wafatnya Mbah K.H. Abdoel Majid Ma’roef RA terus menyebar. Tidak saja ke kota Kediri, tetapi juga menyebar ke Nganjuk, Blitar, Tulungagung, Jombang dan kota-kota lainnya di Jawa Timur. Berita itu tersebar utamanya melalui mulut ke mulut, juga melalui media massa dan lain sebagainya.
Pengamal Wahidiyah dari berbagai penjuru tanah air mulai berdatangan,tidak hanya dari wilayah Jawa Timur, tetapi dari Jawa Tengah, Jawa barat dan dari Jakarta pun berjubel datang ke Kedunglo. Lautan manusia datang dengan rona muka yang sama; kepedihan yang mendalam atas berpulangnya salah seorang pelita hati dan teladan kehidupan. Mereka datang dengan satu tujuan yaitu untuk berta’ziyah dan melepas kepergian Mbah K.H. Abdoel Majid Ma’roef RA ke tempat pembaringannya yang terakhir.
Prosesi pemakamannya berlangsung pada pagi hari tepatnya hari Rabu Kliwon, 30 Rajab 1409 H bertepatan dengan 8 Maret 1989 M. Sebelum pemakaman, shalat jenazah untuk almaghfurlah dilaksanakan di Masjid Kedunglo. Sholat jenazah didirikan berulang-ulang dengan jumlah jama’ah yang mencapai ribuan.
Setiap kali setelah sholat jenazah dilanjutkan dengan mujahadah. Sholat jenazah pertama dilaksanakan setelah sholat isya’ dan berlanjut terus menjelang sholat Shubuh. Pada saat sholat Shubuh dilaksanakan, keranda jenazah Mbah K.H. Abdoel Majid Ma’roef RA dibawa ke ndalem (rumah). Hal ini dilakukan untuk menghindari ribuan penta’ziyah yang berebut untuk memikulnya. Banyak orang yang kecele, ribuan orang yang bermaksud mengangkat keranda jenazah beliau. Namun toh demikian ---meski tidak kesampaian mengangkat keranda jenazah-- mereka terasa sudah puas apabila sudah dapat menyentuh keranda jenazahnya.
Tempat pemakaman yang terletak di dalam ndalem, dipenuhi dan dikelilingi ribuan orang-orang yang ingin memberikan penghormatan terakhir untuk Mbah K.H. Abdoel Majid Ma’roef RA. Di dalam ndalem tampak anggota keluarga, para pimpinan PSW Pusat dan kerabat dekat beliau yang sibuk mempersiapkan pemakaman.
Dalam upacara pemakaman disampaikan hasil “Putusan Keluarga” yang disampaikan oleh Bapak A.F Baderi selaku Ketua I PSW Pusat. Para penta’ziyah dengan penuh khidmad mengikuti upacara pemakaman. Kalimat nida’ Yaa Sayyidii Yaa Rasulalloh, Yaa Sayyidii Yaa Ayyuhal Ghouts terus bersahutan, isak tangis tak henti-hentinya terdengar dari para penta’ziyah. Suasana hening ketika pelan-pelan jenazah Mbah K.H. Abdoel Majid Ma’roef RA diturunkan ke liang lahat. Lantunan adzan segera terdengar “Allahu Akbar, Allahu Akbar” kumandang Agus Abdoel Latif Majid yang berada di dasar kuburan setelah jenazah dibaringkan.
Inilah hari terakhir perjumpaan seluruh pengamal Wahidiyah kepada beliau Mbah K.H. Abdoel Majid Ma’roef Mu’allif Sholawat Wahidiyah QS RA. Ribuan orang menangis, memang seharusnya orang-orang tak perlu menangis, karena orang yang mereka cintai telah kembali di sisi Tuhannya dengan hati yang tunduk. Akan tetapi tangisan itu adalah ungkapan tulus dari dasar jiwa mereka yang paling dalam, yang mengekspresikan duka yang mendalam atas meninggalnya seorang figur panutan, seorang yang telah menyelamatkan mereka dari jurang kedhaliman, seorang dokter jiwa yang telah membersihkan hati mereka sehingga dapat sadar ma’rifat kepada Allah SWT wa Rasulihi SAW. Siapakah yang akan meneruskan perjuangannya ?

* * *
Tidak diragukan lagi, bilamana pengamal Wahidiyah mengkaji berbagai aspek kehidupan dari kepribadian Mbah K.H. Abdoel Majid Ma’roef RA sebagai seorang manusia, kepala keluarga, anggota masyarakat, ulama (kiai), pemimpin, pemandu dan guru ruhani, beliau akan sampai kepada kesimpulan bahwa kesempurnaan beliau dalam segala sisi adalah bukti yang tegas bahwa beliau adalah Sulthanul auliya’ fii zamanihi atau Ghoutsu hadzazzaman.
Beliau Mu’allif Sholawat Wahidiyah QS RA memberikan sumbangan yang menakjubkan bagi kesejahteraan umat manusia. Beliau menta’lif (menyusun) Sholawat Wahidiyah yang dirangkai dengan Ajaran Wahidiyah, yang tidak dimiliki oleh Sholawat lainnya. Beliau membawa ajaran yang universal, namun simpel dan praktis; Lillah Billah, Lirrasul Birrasul, Lilghouts Bilghouts, Yukti kulladzi haqqin haqqoh, Taqdimul aham fal aham tsummal anfa’ fal anfa’.
Inilah risalah yang manusia ---sekali lagi--- telah kehilangan bimbingannya. Maka, mengapakah kita tidak datang lagi ke bawah naungannya agar umat manusia terselamatkan dari kehancuran dan dapat mencapai kedamaian, kemajuan dan kebahagiaan dunia akhirat ?





Kedunglo dicekam kegelisahan total. Kebingungan dan kecemasan melanda para pengamal Wahidiyah. Berita-berita yang mereka terima menunjukkan, bahwa kondisi Mbah K.H. Abdoel Majid Ma’roef RA telah sangat kritis, dan sangat sedikit harapan untuk sembuh. Ini menunjukkan bahwa kehidupannya tinggal beberapa saat lagi. Sejumlah Pengamal Wahidiyah sangat ingin melihatnya dari dekat, tetapi kondisinya yang parah tak mengizinkan siapa pun untuk menjenguk ke ruangan beliau dirawat, kecuali anggota keluarganya.







2 komentar:

  1. Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH SARTO atas bantuannya saya bisa menang togel 4D nya..saya ingin berbagi cerita kepada semuanya bahwa saya ini cuma seorang TKI dari malaysia dan saya cuma bekerja sebagai pembantu,tentunya anda tau kalau pembantu itu gajinya tidak seberapa dan saya kepengen pulang kampung tapi gaji saya tidak cukup akhirnya saya coba pinjam keteman saya,dia pun juga tidak punya uang dan saya pindah lagi keteman yang lain dia pun juga tidak punya,,akhirnya teman saya memberikan nomor telpon MBAH SARTO dan katanya ini paranormal sangat terkenal yang banyak membantu orang dalam mengatasi masalah,dengan penuh semangat saya langsun menghubungi MBAH SARTO dan ALHAMDULILLAH saya diberikan anka yang benar-benar tembus dan berkat bantuan MBAH SARTO saya sudah bisa berkumpul kembali dengan keluarga saya dikampung,,jika anda sangat membutuhkan bantuan..jangan anda ragu silahkan hubungi saja MBAH SARTO di 082=378=607=111 karna beliau meman benar-benar paranormal yang bisa dipercaya dan yang punya room terimah kasih banyak atas tumpangannya.

    Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH SARTO atas bantuannya saya bisa menang togel 4D nya..saya ingin berbagi cerita kepada semuanya bahwa saya ini cuma seorang TKI dari malaysia dan saya cuma bekerja sebagai pembantu,tentunya anda tau kalau pembantu itu gajinya tidak seberapa dan saya kepengen pulang kampung tapi gaji saya tidak cukup akhirnya saya coba pinjam keteman saya,dia pun juga tidak punya uang dan saya pindah lagi keteman yang lain dia pun juga tidak punya,,akhirnya teman saya memberikan nomor telpon MBAH SARTO dan katanya ini paranormal sangat terkenal yang banyak membantu orang dalam mengatasi masalah,dengan penuh semangat saya langsun menghubungi MBAH SARTO dan ALHAMDULILLAH saya diberikan anka yang benar-benar tembus dan berkat bantuan MBAH SARTO saya sudah bisa berkumpul kembali dengan keluarga saya dikampung,,jika anda sangat membutuhkan bantuan..jangan anda ragu silahkan hubungi saja MBAH SARTO di 082=378=607=111 karna beliau meman benar-benar paranormal yang bisa dipercaya dan yang punya room terimah kasih banyak atas tumpangannya.

    BalasHapus
  2. RITUAL TOGEL KI_PRANA LEWU

    Apakah anda termasuk yang tercantung di bawah ini?

    1. Di Lilit Hutang

    2. Selalu kalah Dalam Bermain

    3. Barang berharga Anda udah Habis Buat Judi

    4. Anda Udah ke mana-mana tapi tidak menghasilkan Solusi yang tepat Jangan Anda Putus Asa

    kami hanya membantu anda semua dengan Angka ritual Kami>>
    angka GHOIB; singapura 2D/4D/6D/
    angka GHOIB: hongkong 2D/3D/4D/
    angka GHOIB; malaysia 4D/6D/8D/
    angka GHOIB; toto magnum 4D/5D/6D/
    angka GHOIB; laos 4D/6D/8D/
    angka GHOIB; thailan
    angka GHOIB; macau
    angka GHOIB; sidney
    angka GHOIB; korea
    angka GHOIB; cambodia

    Jika anda Membutuhkan Angka Ghoib Hasil Ritual Ki_PRANA LEWU
    di jamin Tembus 100% Hubungi Ki_PRANA LEWU di no_0_8_2_3_4_9_3_6_5_0_4_3_ terimakasi..

    BalasHapus